Indonesia – Tempat Adam & Hawa – The Lost Atlantis – (2)

Catatan: The cataclysms api dan air di seluruh dunia sejauh yang kita bicarakan dalam esai ini secara ketat ilmiah. Mereka secara luas dibuktikan dalam catatan geologis, yang umumnya diterima oleh Geologi modern. Jadi adalah kepunahan besar-besaran segala macam spesies, dan terutama dari mamalia besar yang terjadi pada akhir Zaman Es Pleistocene, beberapa 11.600 tahun yang lalu. Sekitar 70% dari spesies mantan mamalia besar yang ada di era mantan punah itu, termasuk, kemungkinan besar, dua spesies manusia, Neanderthal dan Cro-Magnons, yang punah lebih atau kurang pada zaman ini.

Hanya mekanisme untuk akhir Zaman Es Pleistocene – yang merupakan fakta tertentu, tetapi sejauh ini belum jelas oleh Science – yang baru dan kita sendiri. Kami mengusulkan bahwa peristiwa dramatis ini disebabkan oleh ledakan besar dari gunung berapi Krakatau (atau mungkin yang lain), yang membuka Selat Sunda, memisahkan pulau Jawa dan Sumatera, di Indonesia.

[FOOTNOTE: Teks ini ditulis sekitar sepuluh tahun yang lalu, dan baru sekarang sedang direvisi dan diperbarui (Januari 2002). Banyak temuan dan prediksi baru-baru ini secara empiris dikonfirmasi oleh Sains sejak, lalu. Salah satunya adalah konfirmasi dramatis keberadaan benua raksasa sekarang cekung ke selatan Asia Tenggara dan Cina, tepatnya seperti yang diperkirakan oleh diri kita sendiri. Konfirmasi ini didapatkan oleh satelit mata-mata NASA yang NOAA, dan hanya baru-baru ini dibuka untuk publik, seperti yang kita komentar di situs ini. Selain itu, seperti sekarang kita bahas, bentuk dan fitur yang tepat yang diperkirakan oleh diri kita sendiri dengan alasan yang sama sekali berbeda (soundings batimetri).

Fakta lain yang penting adalah penemuan bahwa tanggal bencana yang menyebabkan akhir Pleistocene Ice Age – sangat mungkin acara Heinrich, seperti yang cepat menjadi jelas – tidak hanya tiba-tiba dan brutal, tetapi terjadi pada tanggal ditetapkan oleh Plato, bahwa dari 11.600 tahun yang lalu. Jadi, tampaknya filsuf tua benar setelah semua, meskipun fakta bahwa para ilmuwan masih gigih menolak untuk percaya pada realitas bencana banjir. Sifat dari bencana yang menyebabkan akhir Pleistocene Ice Age – Heinrich Events saja disebutkan – juga tampaknya menjadi hasil dari peristiwa preconized oleh diri kita sendiri sekitar 20 tahun yang lalu, yaitu hasil dari invasi maritim raksasa yang disebabkan oleh raksasa tsunami, mereka sendiri disebabkan oleh letusan supervolcanic ledakan, seperti yang dibahas dalam teks ini.

Para ilmuwan belum menyadari penyebab sebenarnya Heinrich Events, tapi saya yakin mereka akan segera, ketika mereka menyadari ketidakmungkinan mengucapkan mekanisme sekarang memegang telah bertanggung jawab untuk mereka: memecah terbuka danau raksasa dibendung oleh gletser sendiri. Seperti beberapa ahli geologi dari catatan telah mengatakan, pembendungan ini tidak mungkin untuk alasan yang baik beberapa, salah satunya kurangnya resistensi mekanis pada bagian mereka. Pengurangan gletser Albedo oleh deposisi jelaga juga telah diusulkan sebagai penyebabnya, sama seperti kita diprediksi akan. Dengan kata lain, meskipun tidak ada nabi, prediksi kami ternyata cukup akurat. Pada kenyataannya, mereka jelas di belakang, karena mereka begitu logis. Dan mereka, meskipun non-kanonik, semua sangat ilmiah, karena saya seorang ilmuwan profesional sendiri, dan cukup digunakan untuk melakukan ilmu, konvensional atau tidak. Dalam waktu, teori saya akan menciptakan paradigma baru untuk kedua Sains dan Agama yang tampaknya berada di datang untuk milenium baru kita. Ini adalah sedikit pedih, namun, untuk menjadi semacam Cassandra, ditakdirkan untuk kafir oleh satu dan semua, meskipun kebenaran nubuat saya. Domine, dignus jumlah non.]

Ini ledakan raksasa secara luas dibuktikan dalam segala macam mitos dan tradisi seperti yang menyangkut Atlantis dan Paradise, memang terletak di wilayah dunia. Hal ini universal dikenang sebagai ledakan Gunung Paradise (= Mt Krakatau,. Atlas, Sinai, Zion, Alborj, Qaaf, Golgota, Meru, dll) dan banjir itu disebabkan, dari mana mereka semua berbicara obsesif sebagai Universal Banjir dan Conflagration Universal.

Ledakan Mt. Krakatau menyebabkan tsunami raksasa, yang melanda dataran rendah Atlantis dan Lemuria. Hal ini juga memicu berakhirnya Zaman Es terakhir dengan menutup gletser benua dengan lapisan jelaga (fly ash) yang dipercepat pencairan mereka dengan meningkatkan penyerapan sinar matahari. Tsunami raksasa itu disebabkan juga mengakibatkan invasi maritim dari benua yang mengelilingi wilayah Pasifik dan, di atas semua, dari wilayah Antartika. Hasilnya adalah bahwa gletser itu melayang oleh perairan ini menyerang dan dibawa kembali ke laut, ketika air kembali ke sana. Proses ini baru-baru ini telah dikonfirmasi oleh penelitian geologi dan oseanografi, dan disebut Heinrich Events. Ini berkaitan dengan bencana akhir zaman Es Pleistocene, dan tiba-tiba dan brutal.

Para meltwaters dari gletser – ditutupi oleh jelaga atau terbawa sebagai gletser dan banquises – mengalir ke lautan, meningkatkan permukaan laut sekitar 100-150 meter. Kenaikan besar di permukaan laut menciptakan strain yang luar biasa dan tekanan dalam kerak bumi karena berat ekstra pada dasar laut dan rebound isostatic dari benua, dikurangi dari berat kolosal mil-tebal gletser yang sebelumnya menutupi mereka. Kerak kemudian retak terbuka di titik-titik lemah, melahirkan lanjut letusan gunung berapi, dan gempa bumi lebih lanjut dan tsunami yang fedback (positif) proses, melanjutkan hal itu sampai selesai. Hasilnya adalah akhir dramatis dari Zaman Es Pleistocene dan disebut Kepunahan Kuarter yang kami sebutkan di atas.

pengantar

Semua bangsa, sepanjang masa, percaya adanya surga Primordial Man mana berasal dan dikembangkan peradaban tinju yang pernah. Cerita ini, nyata dan benar, diceritakan dalam Alkitab dan dalam Buku Hindu Kudus seperti Rig Veda, Purana dan banyak lainnya. Bahwa Paradise ini berbaring “terhadap Orient” tidak ada keraguan, kecuali beberapa mati-keras ilmuwan yang tanpa emosi memegang bahwa peradaban yang berbeda dikembangkan secara independen satu sama lain bahkan sedemikian mungkin, tempat akhir seperti Eropa, Amerika atau tengah Atlantik laut. Ini, meskipun bukti sebaliknya sangat besar yang telah berkembang dari dasarnya semua bidang ilmu-ilmu manusia, terutama yang antropologis. Hal ini terutama pada orang-orang yang kita mendasarkan argumen kami dalam mendukung realitas murni sumber peradaban manusia secara tradisional disebut Atlantis atau Eden, dll.

[FOOTNOTE: Kami menekankan, sekali lagi, bahwa teori kami, meskipun dangkal reembling orang-orang dari Theosofis, yang Velikovskians, Kutub-Shiftists dan anak, tidak ada hubungannya dengan mereka, karena mereka semua sangat ilmiah dan didirikan pada kenyataannya, agak dari pada agama atau Tradisi saja. Theosofis berasal kebijaksanaan mereka dari Mme. Blavatsky, seorang wanita Rusia yang, pada tahun 1860 yang pindah ke India, di mana dia mendirikan Masyarakat teosofi, yang memiliki banyak pengikut di kalangan para intelektual waktu. Blavatsky adalah orang yang sangat intelligient, dan segera mengumpulkan massa besar pengetahuan Hindu dan tradisi esoterik lainnya, yang ia diterbitkan dalam buku-buku seperti The Secret Doctrine dan Veil of Isis, yang menjadi sangat populer, bahkan hari ini. Tapi tulisannya tampak sebuah versi tercerna doktrin esoteris agama Buddha, Hindu, dan agama-agama lain dan doktrin Occult, bercampur dengan beberapa pseudo-ilmu yang dia diperoleh dari buku teks geologi waktu, yang akan allprove salah dalam perjalanan waktu.

Pergeseran Kutub adalah bumcombe ilmiah belaka yang memegang tidak ada air. Tidak mungkin pada kedua alasan physicaland geologi, seperti yang kita jelaskan secara rinci elewhere. Ide-ide ini awalnya ppularized oleh Charles Hapgood, dan bertahan di penulis seperti John White dan Graham Hancock. Daripada ilmuwan, penulis ini adalah wartawan, yang spesialisasinya justru render cocok untuk publik apa yang biasanya kebohongan dan propaganda pemerintah. Putih memiliki – karena memang sebagian besar pendukung seperti teori, termasuk Hapgood – publik menarik kembali dari pandangan mantan pada PoleShift, yang henow mengakui sebagai konsep unscienific. Kami berharap Graham Hancock akan segera melakukan hal yang sama, terutama karena ia sekarang menjatuhkan proposalof nya suatu Atlantis Antartika, yang mendukung hipotesis kita sendiri dari Timur Jauh satu.

Velikovsky merupakan karakter yang tidak biasa. Seorang Yahudi Rusia dan emigran ke AS, buku-bukunya menjadi menyenangkan semua orang ingin tahu siapa, di tahun 1950, adalah ketidakpuasan dengan ketidakjelasan Ilmu Akademik. Di antaranya, aku harus dihitung, seperti buku-buku membuka mata saya kepada inkonsistensi teori seperti Geologi uniformitarian Darwin dan ofEvolution teorinya, berdasarkan tepatnya kekeliruan ini. Masalah Velikovsky mengambil peristiwa bencana ia mengusulkan sebagai kebenaran harfiah. Selain itu, sebagai seorang Yahudi ortodoks, Velikovsky juga percaya bahwa tanggal dan peristiwa Alkitab – ridiculously kecil oleh standar geologi – untuk menjadi fakta-fakta aktual yang harus secara implisit diyakini oleh semua. Tentu saja, sebagian besar proposal itu terbukti salah, excpt sejauh Catastrophism tampaknya memang menjadi salah satu fitur penting tidak hanya Evolusi, tetapi juga dari geologi, berbeda dengan apa yang drawin dan Lyell begitu tegas membantah. Tapi buku-bukunya – seperti yang dari Blavatsky dan bahkan Graham Hancock adalah membaca yang baik bahkan hari ini, selama mereka dianggap apa yang mereka benar-benar adalah: menyenangkan Sci Fi, berdasarkan dicerna sakit-pseudo-Ilmu.

]

Itu di Timur, dan seterusnya, bahwa pertanian (beras dan biji-bijian) dan hewan domestikasi diciptakan. Kedua penemuan penting diperbolehkan fiksasi manusia ke tanah, dan kemakmuran yang dihasilkan menyebabkan peradaban dan berdirinya kota pertama. Ini adalah persis fakta ini yang terkait dalam Alkitab, yang atribut dasar dari kota pertama – yang disebut Henok atau Chenok, (“yang Abode dari Pure”, di Dravida) – Kain (Kejadian 4:17). Ini berakhir pada penyelesaian dari waktu yang diberikan adalah apa yang dimaksud dengan Henok jangka hidup dari “tahun 365”.

Nama ini (“Tanah Murni”) dari pertama dari semua kota adalah sama dalam tradisi Hindu (Shveta-Dvipa, Sukhavati, Atala, dll). Bahkan dalam tradisi Amerindian, Yvymaraney “Tanah Murni”, adalah tempat kelahiran legendaris dari Tupi-Guarani Indian Brasil, seperti Aztlan adalah tanah asal suku Aztec kuno dari Meksiko, dan Tollan adalah salah satu Maya di Yucatan. Man – atau, lebih tepatnya, para simians antropoid yang nenek moyang kita – pada kenyataannya muncul di Afrika sekitar 3 juta tahun yang lalu. Tapi anthropoids segera tersebar di seluruh Eurasia dan seterusnya, mencapai Orient Jauh dan Australia, inklusif, sekitar 1 juta tahun yang lalu atau bahkan lebih.

Indonesia, situs eden

Itu di Indonesia dan negeri tetangga bahwa manusia, setelah beremigrasi dari semi-desertic sabana Afrika, ditemukan pertama kondisi iklim yang ideal untuk pengembangan, dan di sanalah ia menemukan pertanian dan peradaban. Semua ini terjadi selama Pleistosen, yang terakhir dari era geologi, yang mengakhiri 11.600 tahun yang lalu kurang. Meskipun panjang menurut ukuran manusia, ini hanyalah sesaat dalam istilah geologi.

Pleistosen – nama yang bahasa Yunani untuk “paling baru” – juga disebut Era Anthropozoic Era atau Kuarter atau, belum, Zaman Es. Selama Pleistosen dan, lebih tepatnya, selama episode glasial yang terjadi pada interval sekitar 20 ribu tahun, permukaan laut sekitar 100-150 meter (330-500 kaki) di bawah nilai sekarang. Dengan ini, jalur pantai besar – yang disebut kontinental Platform (dengan lebar sekitar 200 km = 120 mil) – menjadi terkena, membentuk jembatan tanah yang saling berhubungan banyak pulau dan wilayah.

Yang paling dramatis eksposur tersebut terjadi di wilayah Indonesia, tepatnya tempat di mana manusia pertama kali berkembang. Perluasan yang luas dari Laut Cina Selatan kemudian membentuk sebuah benua besar, memang “lebih besar dari Asia Kecil dan Libya disatukan”. Hal ini, seperti yang akan kita lihat di bawah, tepatnya apa yang Plato menegaskan dalam ceramahnya di Atlantis, the Critias.

Dengan berakhirnya Zaman Es Pleistocene, gletser besar yang menutupi seluruh bagian utara Amerika Utara dan Eurasia mencair. Perairan mereka terkuras ke laut, yang tingkat naik perkiraan jumlah sekitar 100-150 meter dikutip di atas. Dengan kenaikan ini, Atlantis tenggelam dan menghilang untuk selamanya, bersama dengan sebagian besar penduduknya, yang kami perkirakan, berdasarkan data Plato, sekitar 20 juta orang, besar untuk zaman yang bersangkutan.

eden adalah sama dengan lemurian atlantis

Lebih tepatnya, ini adalah benua cekung Lemurian Atlantis, yang lebih besar dari dua Atlantises disebutkan oleh Plato. Lemuria adalah padang rumput luas yang disebut orang Yunani Elysian Fields dan yang orang Mesir yang bernama “Bidang Reeds” (Sekhet Aaru) atau, belum, “Tanah Leluhur” (To-wer), Paradise luar negeri di mana mereka sebelumnya tinggal, di Zep Tepi (“Waktu Primordial”). Benua cekung menjadi Tanah, Mati wilayah mengerikan, dilarang di mana pelaut tidak pernah berani untuk pergi, karena itu adalah “Tanah No Return”.

Menariknya cukup nama “Tanah Leluhur” (atau Serendip) justru nama Dravida dari Taprobane (Sumatera), pulau di mana orang Hindu menempatkan surga murni mereka, juga cekung di sebuah bencana. Tempat, suram wabah yang tetap di atas air bernama Sheol (“Hell”) oleh orang-orang Yahudi, dan, di tempat yang terhindar, “Pulau Blest” (Makarion nesos) atau Hades oleh Yunani, Amenti atau Punt oleh Mesir, Mesopotamia Dilmun oleh, Hawaiki oleh orang Polinesia, Svarga oleh Hindu, dan sebagainya.

Bangsa Celtic – yang mungkin adalah legenda ingatan terbaik dari alam emas cekung – disebut Avallon tempat, Emain Abbalach atau, belum, Ynis Wydr (“Pulau kaca”). Mereka juga terkait tempat menakutkan dengan Holy Grail dan kebangkitan pahlawan mereka yang mati, seperti yang kita rinci dalam lainnya, artikel mendatang kita. Dan kami sudah disebutkan di atas Yvymaraney dari Indian tupian Brasil, atau Aztlan atau Aztatlan dari suku Aztec Meksiko, atau Tollan dari Mayas of Yucatan, tanah terendam dari mana orang-orang Indian yang terpaksa melarikan diri, ketika tenggelam dlm , menghilang selamanya.

eksodus mani

Yang terbesar dari semua koloni Lemurian adalah Atlantis, didirikan di India, sudah selama heydays Lemuria, dan yang, pada waktunya, mencapai puncak keagungan manusia. Atlantis dan Lemuria telah makmur untuk era zodiak penuh (2.160 tahun), ketika bencana besar menghancurkan dunia bersama mereka, pada akhir Pleistosen, sekitar 11.600 tahun yang lalu.

Para korban sedikit dari bencana yang tenggelam Lemuria jauh terpaksa mengungsi Paradise mereka hancur, bergerak pertama ke India, tempat Atlantis, yang telah terhindar di utara porsinya, loftier. Tapi bencana global juga menyebabkan akhir Zaman Es Pleistocene, dan mencairnya gletser Himalaya menyebabkan banjir besar dari sungai-sungai di Asia, rendering tidak layak wilayah untuk tempat tinggal manusia. Banjir ini melanda ini sisa Atlantis, sudah sangat hancur oleh bencana asli, kebakaran raksasa dari gunung berapi Indonesia dan tsunami besar disebabkan mereka, maupun oleh wabah yang melanda negara mereka di belakang mereka.

Sekali lagi, ini orang karam itu terpaksa melarikan diri, beremigrasi, sepanjang ribuan tahun berikutnya, ke tempat-tempat terpencil seperti Mesir, Mesopotamia, Palestina, Afrika Utara, Eropa, Asia Utara, Timur Dekat dan bahkan Oseania, dan Amerika. Beberapa datang dengan berjalan kaki, dalam gerombolan besar seperti yang dimiliki Israel eksodus. Lainnya datang dengan kapal, seperti Nuh di Ark nya atau Aeneas dengan armada nya, untuk menemukan peradaban besar dunia kuno.

Peradaban besar yang kita ketahui, di Lembah Indus, di Mesir, di Mesopotamia, Asia Kecil, Yunani, Roma, Meksiko dan bahkan Amerika semua koloni Atlantis yang didirikan oleh korban yang selamat dari bencana yang menghancurkan surga kembar Atlantis dan Lemuria. Ini kolonis, tentu saja, berusaha untuk menciptakan Eden mereka di tanah air baru mereka.

Para pendatang baru bernama masing-masing fitur topografi setelah arketipe dari kediaman murni seperti imigran akan melakukan yang sama saat ini. Itulah alasan mengapa kita terus mencari sisa-sisa Atlantis di mana-mana, dari Brasil dan Amerika Utara ke Spanyol, Crete, dan bahkan Afrika dan Eropa Utara. Semua peradaban kuno berbicara tentang peradaban Heroes seperti Manu, Nuh, Aeneas, para Oannes, Hotu Matua, Quetzalcoatl, Kukulkan, Bochica dan, tentu saja, Atlas dan Hercules, si Kembar mana-mana peradaban yang didirikan di mana-mana.

realitas pahlawan membudayakan

Yang cukup menarik, satu-satunya tempat sejauh tidak diklaim di antara ratusan sitings Atlantis adalah Indonesia. Tentu saja, tidak ada bukti kuat tentang keberadaan Atlantis dan, bahkan lebih, Lemuria, yang pernah ditemukan. Alasan untuk ketidakhadiran ini adalah mudah untuk menjelaskan: para pakar semuanya telah mencari Atlantis di sisi yang salah dari dunia.

Legenda dari semua bangsa menceritakan Heroes peradaban, Malaikat, Dewa, atau bahkan Demons and Monsters yang civilizers mereka dan yang mengajarkan agama, hukum, pertanian, metalurgi dan alfabet. Ini adalah Fallen Angels, semua sama pahlawan terlalu manusia yang jatuh sangat cinta dengan gadis-gadis pribumi yang indah, Daughters of Man (Kej 6). Dewa-dewa jatuh tidak Astronot, atau Sprite, tetapi orang-orang suci yang datang sebagai misionaris dari Atlantis. Bagaimana lagi yang bisa mereka kawin dengan manusia perempuan dan anak-anak berkembang biak?

Yang misterius “Anak-anak Allah” (ben Elohim) dari Kejadian 6 adalah justru orang-orang yang sama diidentifikasi oleh Plato dengan Atlantis. Dosa mereka dengan Putri Men – dan, lebih mungkin, penolakan dan perbudakan keturunan hibrida mereka – menyebabkan air bah. Ini memang Dosa Asal misterius yang mengakibatkan kehancuran Paradise (Atlantis) dan Kejatuhan Manusia. Dosa ini adalah salah satu ritual “dicuci” oleh Pembaptisan, itu sendiri sebuah alegori dari banjir, seperti St Jerome dan lainnya Gereja Leluhur eksplisit mengakui.

Plato mengutip justru penyebab kehancuran Atlantis oleh Tuhan (Zeus) dalam (belum selesai) dialognya tentang Atlantis, the Critias. Dan cerita yang sama, dalam bentuk dialegorikan, juga diberitahu oleh Homer mengenai “Anak-anak Allah” Phaeacian. Hal ini juga tokoh dalam mitos Celtic mengenai Mererid, putri berdosa Raja Gradlon, yang melakukan scabrous menyebabkan tenggelamnya tanah Ys. Jadi, di Amerika (Bochica, dll), dan tempat lain.

Jika kita membaca Alkitab dengan penuh perhatian, kita perhatikan bahwa juga berbicara tentang dua ciptaan, persis seperti Plato juga bercerita tentang dua Atlantises yang berbeda (lih. Kej 1 dan 2). Selain itu, Alkitab juga bercerita tentang dua penghancuran dunia dengan banjir besar. Kedua narasi yang berbeda quaintly bordir pada satu sama lain dalam Kejadian 6, dan terdiri dari Elohist dan rekening Jahvist dari Banjir, yang berhubungan dua peristiwa tampak berbeda.

Alkitab adalah benar setelah semua

Kita melihat, kemudian, bahwa tradisi (atau tradisi) diriwayatkan oleh Plato persis bertepatan dengan pengetahuan Alkitab. Selain itu, seperti yang kita katakan di atas, dua tradisi juga persis setuju dengan peristiwa prasejarah diamati dalam geologi dan catatan arkeologi. Dan, ketika kita menelusuri legenda di seluruh dunia untuk sumber mereka, kita selalu berakhir di India dan Indonesia, dua Atlantises legenda, tidak peduli di mana kita mulai dari.

Sebenarnya, benua tidak tenggelam. Ini adalah laut yang naik, banjir seluruh benua, seperti yang terjadi di Lemurian Atlantis dan, untuk sebagian besar, di Lembah Indus, lokasi Atlantis yang kedua. Relativis akan mengatakan bahwa kedua peristiwa – kenaikan muka laut dan tenggelamnya benua – adalah satu dan hal yang sama, setidaknya dari sudut pandang pengamat. Tapi ahli geologi panas akan membahas masalah ini, dan klaim, karena mereka telah lama dilakukan, bahwa benua cekung sebenarnya adalah sebuah kemustahilan geologi. Ini semua adalah masalah perspektif, dari relativistik ilusi. Tetapi sumber-sumber kuno terbaik – mengatakan, misalnya bahwa megah saga Hindu, Mahabharata – berbicara tentang kenaikan permukaan laut dan bukan dari benua tenggelam.

benua cekung sulit dipahami mengungkapkan

Namun, siapa saja yang memeriksa bagan dari dasar laut di wilayah Indonesia seperti Peta Ice Age of Indonesia ditunjukkan pada Gambar. 1 di bawah ini, mudah akan mengakui bahwa Laut Cina Selatan dikelilingi oleh Indonesia memang membentuk sebuah benua selama glaciation terakhir, yang berakhir beberapa 11.600 tahun yang lalu. Tabel ini jelas menunjukkan benua cekung Lemurian Atlantis di Indonesia, serta strip cekung luas Atlantis India di Delta Indus.

Peta tidak meninggalkan ruang untuk keraguan tentang realitas apa yang kita menegaskan mengenai Lemurian dan Atlantis India, salah satu hampir seluruhnya cekung, dan cekung lainnya untuk extension yang sangat besar. Kami berkomentar bahwa peta ini – berbeda dengan kebanyakan orang lain menyajikan situs yang diusulkan untuk Atlantis dan / atau Lemuria – adalah murni ilmiah, bukan penemuan kita atau orang lain. Hal ini didasarkan pada rekonstruksi geofisika rinci seafloors di wilayah yang bersangkutan, dan menggambarkan bidang kedalaman di bawah 100 meter, yang jelas terpapar selama Zaman Es, ketika permukaan laut turun dengan jumlah itu dan bahkan lebih.

Bahkan, beberapa sangat ilmiah, peta serupa ada, dan dapat dilihat di tempat lain, inklusif di Internet. Salah satu peta ini, diterbitkan dalam Majalah National Geographic (vol. 174, No 4, Oktober 1988, pg. 446-7) dan direproduksi, untuk perbandingan, pada Gambar. 2 di bawah ini. Ini menunjukkan dunia seperti itu sekitar 18.000 tahun yang lalu, di puncak glaciation terakhir dari Zaman Es Pleistocene. Seperti dapat dilihat, peta ini sesuai cukup erat dengan kita, ditunjukkan pada Gambar. 1.

Secara khusus, harap perhatikan sepotong besar tanah, seluas benua, ke selatan Asia Tenggara, dan yang menjadi cekung ketika permukaan laut naik, pada akhir Pleistocene. Sepotong yang cukup besar lahan di Delta Indus, lokasi Atlantis yang kedua, juga menghilang juga, pada kesempatan itu. Tidak ada daerah lain di dunia menampilkan acara serupa, termasuk Amerika (tidak ditampilkan). Kesimpulannya adalah bahwa Atlantis, jika Plato sebenarnya berbicara jujur, hanya bisa terletak dalam wilayah dunia.

Karena kedua peta di atas menunjukkan, perpanjangan besar – ukuran benua – berkepanjangan Asia Tenggara semua jalan ke Australia. Ini tanah benua berukuran memang “lebih besar dari Asia [Kecil] dan Libya [Afrika Utara] disatukan”, persis seperti Plato menegaskan. Hal ini terlihat sudah sekitar dua atau tiga kali lebih besar dari benua berukuran India. Itu juga jauh lebih besar dari Australia, yang ditampilkan berlebihan karena kekhasan proyeksi digunakan.

Kepulauan Indonesia dan Semenanjung Malaya yang kita amati saat ini adalah peninggalan dari Lemurian Atlantis unsunken, pegunungan vulkanik tinggi yang menjadi pulau-pulau vulkanik daerah ini, situs sejati surga dalam semua tradisi kuno. Bagian cekung ekstensi benua sekarang membentuk, dasar berlumpur dangkal dari Laut Cina Selatan. Hal ini dikelilingi oleh Indonesia dan membentuk batas Hindia dan Samudra Pasifik.

Lalu, seperti sekarang, Indonesia membentuk membagi dari Baru dan Dunia Kuno; apa yang dahulu disebut Ultima Thule (“Ultimate Divide”). Thule juga berhubungan dengan apa yang orang tua kami bernama Pilar Hercules, yang, menurut Plato, yang ditempatkan “hanya di depan Atlantis” (hyper sepuluh Heraklei Nyssai).

Pilar Hercules juga perbatasan dilewati antara Lama dan Dunia Baru, juga disebut Orient dan Barat. Kedua ini dipisahkan oleh busur pulau vulkanik di Indonesia, benar-benar batas dari Pelat tektonik yang membentuk Kuno dan Dunia Baru. Ini hambatan untuk navigasi, di wilayah Atlantis juga tubi disebutkan dalam Plato dan sumber-sumber kuno lainnya di Atlantis.

keretakan besar dan mega khasma dari Hesiod

Keretakan besar yang datang untuk memisahkan Pulau Jawa dan Sumatera, yang disebabkan oleh penurunan dari gunung berapi Krakatau berubah menjadi kaldera bawah laut raksasa, yang sekarang membentuk Selat Sunda. Ini keretakan besar ini sangat terkenal dari dahulu. Hesiod menyebutnya Khasma Mega (“Great Rift”), sebuah designative ia belajar dari Hindu. Ini orang menyebutnya (dalam bahasa Sansekerta) dengan nama seperti Abhvan (“Besar Abyss”), Kalamukha (“Black Hole”), Aurva (“Pit Api”) Vadava-mukha (“Mare Submarine Api”), dan sebagainya. Ini Abyss besar juga yang sama bahwa orang Mesir disebut Nun, dan yang bernama Mesopotamia Apzu (“Abyss”).

Hesiod dan beberapa otoritas kuno lainnya tempat ini Khaos (“Divide”) atau Khasma Mega (“Giant Abyss”) di membagi dunia, di pintu masuk sangat ke neraka (Tartarus). Hesiod juga tempat Atlas dan Pilar-Nya (Matius Atlas) di tempat ini suram di mana navigator kuno seperti Ulysses dan Argonauts bertemu azab mereka. Seperti yang kita katakan di atas, ini Black Hole menakutkan – pola dasar dari semua imajinasi sehingga Man menghantui itu – memang kaldera berapi-api Krakatau, siap untuk menghidupkan kembali di azab, setidaknya dalam tradisi Hindu di Vadava-mukha.

apa yang terjadi selama Pleistocene?

Mari kita simpulkan apa yang terjadi selama Zaman Es Pleistocene, untuk signifikansi sejati tampaknya telah lolos dari pemberitahuan dari semua Atlantologists sejauh ini.

Ini adalah bagaimana Zaman Es dimulai. Dikonversi ke awan oleh matahari, air laut yang dibawa ke benua oleh angin, di mana ia mengalir turun sebagai hujan es baik, hujan atau salju. Jika kondisi benar, karena mereka kemudian, air ini downfalling masih dipertahankan dalam gletser yang akhirnya menutupi daerah beriklim sedang dengan kain kafan es yang merupakan satu atau dua mil tebal. Akibatnya permukaan laut turun sebesar 100-150 meter atau bahkan lebih, mengekspos bagian bawah dangkal laut.

Itulah yang terjadi dari Laut Cina Selatan, yang jarang melebihi kedalaman 60 meter atau lebih, seperti yang kami tunjukkan di Peta Gambar. 1. Ketika Zaman Es berakhir, proses ini dikembalikan. Gletser mencair, dan air lelehan mereka dengan cepat mengalir ke laut. Karena itu, bagian bawah yang sebelumnya terungkap sebagai lahan kering menjadi tenggelam sekali lagi.

Seperti yang kita lihat, dunia bekerja sebagai semacam flip-flop atau ayunan, selamanya berosilasi antara ekstrem dingin dan panas. Yang cukup menarik, itu adalah Hidup itu sendiri yang menyeimbangkan keseimbangan, memperkenalkan umpan balik negatif yang melawan kecenderungan dunia untuk membekukan atau mendesis. Misalnya, jika karbon dioksida (CO2) meningkat di atmosfer, temperatur cenderung naik dengan Efek Hothouse disebut. Inilah apa yang kita amati dalam mendesis Venus, suasana yang hampir murni CO2. Dalam dingin sekali Mars, yang atmosfer (dan Kehidupan) hampir semua hilang dalam bencana yang luar biasa – mungkin disebabkan oleh jatuhnya meteorit ukuran planetoidal – ayunan berlawanan terjadi.

Dimanapun Hidup ada, seperti pada bumi, peningkatan isi CO2 dari atmosfer juga menghasilkan fotosintesis meningkat. Tanaman tumbuh lebih mewah, memperbaiki kelebihan karbon dioksida dalam diri mereka sendiri, dan mengurangi situasi. Proses sebaliknya terjadi jika konten CO2 dari atmosfer berkurang untuk beberapa alasan. Fotosintesis berkurang dan akibatnya materi tanaman – terutama plankton di laut, daripada hutan tropis – menurun, CO2 membebaskan. Hal ini meningkatkan konten atmosfer, cenderung meningkatkan suhu bumi kembali ke nilai normal.

Namun, kompensasi ini hanya bekerja dalam batas-batas yang kaku, dan setiap gangguan yang berlebihan dapat memicu Ice Age atau Zaman Hot. Seperti dengan sandal jepit dan keseimbangan, transisi ini diperkuat oleh umpan balik yang positif, dan dengan cepat mengarah ke situasi yang ekstrim yang, sekali lagi, stabil dan permanen sampai dipicu kembali lagi. Misalnya jika laut pemanasan, kelarutan CO2 berkurang, dan meningkatkan atmosfer konten, cenderung untuk lebih meningkatkan suhu bumi, dan sebaliknya.

Selain itu, sebuah lapisan es secara efektif mencerminkan kembali sinar matahari ke luar angkasa, mengurangi jumlah panas matahari diserap oleh bumi. Suhunya akibatnya tetes, dan gletser lebih meningkatkan, sampai mereka mencakup semua daerah beriklim bumi. Dengan tidak adanya Hidup, kita memiliki dua ekstrem instanced oleh dua tetangga kami planet, Venus dan Mars. Seperti yang kita katakan di atas, Venus adalah sepanas neraka, sedangkan Mars benar-benar beku, seolah-olah untuk jelas mencontohkan kepada kita semua dua ekstrem dari kondisi tak bernyawa.

penyebab zaman es

Penyebab Zaman Es dan kemajuan periodik dan mundur dari gletser kontinental tidak cukup dikenal. Tapi, untuk percaya mitos, akhir Pleistocene Ice Age adalah akibat ledakan dahsyat Gunung. Atlas, satu yang mengusap Atlantises kembar keluar dari peta.

Gunung Atlas – “Tiang Surga” yang dihiasi Lemurian Atlantis – adalah puncak gunung berapi besar di wilayah yang sekarang sesuai dengan busur pulau Indonesia. Untuk lebih tepatnya, gunung berapi ini adalah Krakatau mengerikan, bahkan saat ini masih hidup dan sangat aktif, meskipun ledakan monumental di Atlantis kali. Setelah ledakan kolosal, gunung berapi Krakatau tenggelam dlm diri, menjadi kaldera raksasa yang sekarang membentuk Selat Sunda ini antara Jawa dan Sumatera.

Ini kaldera raksasa – penuh 150 km di seluruh – adalah “Submarine Mare Api” (Vadava-mukha) yang kita berkomentar atas. Ledakan raksasa Gunung Suci dibuktikan tidak hanya oleh mitos di seluruh dunia yang menceritakan akhir Paradise (Atlantis). Cataclysms serupa di wilayah terpencil di dunia juga bersaksi oleh sabuk tektite dan lapisan abu vulkanik yang menutupi sebagian besar Samudra Hindia Selatan, Australia, Indonesia dan Tenggara Asia.1

Abu dan debu dibebaskan oleh ledakan raksasa yang terbawa oleh angin, dan gletser menutupi Utara Asia dan Amerika Utara dengan selubung gelap materi karbonisasi. Hasilnya adalah peningkatan penyerapan sinar matahari dan pencairan cepat pergi dari gletser yang menutupi benua di luar Kawasan Tropis.

termal pelarian dan kepunahan kuaterner

Proses pencairan gletser jauh dari seragam, sebagai ahli geologi banyak sekolah Darwin cenderung untuk berpikir. Air lelehan dari gletser dengan cepat mengalir ke laut, menciptakan tekanan besar antara dasar laut kelebihan beban dan benua diringankan. Kerak bumi retak dan dibelah di banyak tempat, yang berasal gunung berapi, gempa bumi dan tsunami dari proporsi belum pernah terjadi sebelumnya. Dan proses kekerasan terus, didorong oleh momentum sendiri, sampai akhirnya lengkap dan bumi telah keluar dari Ice Age. Dalam acara ini mengerikan – satu sama bahwa mitos menyebut air bah – sekitar 70% dari spesies mamalia besar punah.

Ini mandiri, proses peningkatan degeneratively adalah apa fisikawan sebut “umpan balik positif”, dan identik dengan salah satu yang menyebabkan transisi elektronik sandal jepit di komputer elektronik dan semacamnya. Hal ini juga sesuai dengan proses lain fisik yang disebut “pelarian termal”, yang terjadi, misalnya, pada skala global dalam Efek rumah kaca. Peningkatan suhu bumi cenderung untuk membebaskan (gas karbon) CO2 terlarut dalam air laut ke atmosfer, karena kelarutannya menurun dengan suhu.

The atmosfer ekstra CO2 lebih cenderung untuk meningkatkan pemanasan global, jumlah lanjut membebaskan CO2, dan seterusnya sampai semua itu dibebaskan ke atmosfer, dan bumi menjadi panas. Ini mungkin apa yang terjadi pada Venus mendesis, mungkin miliaran tahun yang lalu. Dan mungkin juga menjadi kasus yang juga memiliki Kehidupan Venus, sebagai Mars rupanya juga, karena kita mulai belajar.

Ahli geologi menyebut kematian luas yang terjadi pada akhir Pleistocene dengan nama Kepunahan Kuarter. Tapi mereka digagalkan di menjelaskan tujuan mereka, dan tidak ada harfiah puluhan teori-teori ilmiah Perjanjian diusulkan untuk menjelaskan penyebab Zaman Es telah consensualy diterima oleh komunitas ilmiah. Di antara spesies punah kita memiliki hewan megah beberapa: mammoth, mastodon, harimau bergigi pedang, beruang gua, sloths raksasa, puluhan spesies camelids, cervids, cavalids dan, sangat mungkin, Neandertal dan Cro- Magnon pria, yang menjadi punah pada sekitar tanggal ini untuk beberapa alasan yang tidak dijelaskan yang hanya dapat telah dikaitkan dengan yang satu ini.

Tidak, mitos-mitos kuno sekali tidak melebih-lebihkan tingkat universal dan kekerasan dari bencana banjir. Para kepunahan massal di seluruh dunia akhir Kuarter (Zaman Es Pleistocene) membuktikan, paling tegas, bahwa kebrutalan bencana itu benar-benar Velikovskian dalam batas, jika tidak di alam.

Dan contoh kedua Mars dan Venus adalah saksi Celestial apa mungkin memang terjadi pada bumi jika kita bertahan dalam menyiksanya cara kita saat ini lakukan. Apakah kedua planet Dua Saksi disebutkan dalam Kitab Wahyu (11:8), “mayat mereka terkena di jalan-jalan Kota Besar (langit?) Untuk semua untuk melihat dan mengagumi”? Saya tidak tahu, tapi aku takut mereka juga bisa begitu. Apakah ini tidak saksi dari kematian permanen pada skala planet mungkin memang hal yang paling menakutkan di seluruh langit?

runtuhnya gunung suci osiris

Gunung Atlas adalah Gunung Suci yang sama surga diwakili oleh Piramida Besar. Osiris mati, reposing dalam Gunung Suci, mewakili Atlantis mati atau, tepatnya, yang mati Atlantis, dikuburkan dan dimakamkan oleh ledakan raksasa Gunung Suci Atlas. Gunung Atlas adalah sama dengan Meru Gunung Hindu, gunung berbentuk piramida yang ada menjabat sebagai dukungan langit itu.

Memang, kata Mesir untuk piramida, M’R yang paling mungkin dibaca Meru seperti dalam nama Hindu gunung disimulasikan oleh monumen. Orang-orang Mesir kuno tidak menguraikan vokal dalam hieroglif mereka, sehingga pembacaan di atas mungkin sesuai dengan yang sebenarnya Mt. Meru, Gunung meledak surga.

Dalam tradisi Hindu, Mt. Meru menjabat sebagai Stambha, Tiang Surga. Mt. Meru (atau Kailasa = “Tengkorak” = Kalvari “) juga menjabat sebagai dukungan dari Pohon Kosmis dimana Cosmic Man (Purusha) disalibkan, seperti Kristus di kayu salib Mt.. Meru juga Gunung Suci surga, tak henti-hentinya digambarkan di India selama ledakan, dalam mandala yang indah seperti Shri Yantra. By the way, Golden Lotus sering ditampilkan dengan mereka menggambarkan “jamur atom” dari ledakan kosmik, seperti yang kita berdebat secara rinci dalam pekerjaan kita yang berjudul “The Secret of the Golden Flower “.

Sebagai akibat dari ledakan raksasa, Mt. Meru (atau Atlas), voided dari magma nya, roboh seperti semacam balon bocor. Puncak yang sangat besar tenggelam dlm laut, berubah menjadi kaldera raksasa. Penelitian kami ke dalam legenda dunia kuno telah menunjukkan bahwa gunung berapi ini memang Krakatau, yang sama yang masih castigates daerah setiap kali meletus eksplosif lagi, seperti yang terjadi pada tahun 1883 dan kesempatan lain.

arti dari pengebirian primordial

Krakatau sekarang menjadi gunung api bawah laut terletak di dalam kaldera raksasa yang sekarang membentuk Selat Sunda yang memisahkan Sumatera dari Jawa. Dalam mitos Hindu, ledakan dan nasib berikutnya yang dialegorikan sebagai Pengebirian Primordial yang ternyata Phallus Cosmic (Lingga) ke dalam Yoni Cosmic (atau Vulva). Dan bumi Yoni adalah sama dengan Mega Khasma dari Hesiod, disebutkan lebih lanjut di atas.

Kita melihat bagaimana tradisi tampaknya masuk akal dari dahulu memang masuk akal jauh lebih daripada upaya mentah pada penjelasan oleh para ahli modern segala macam. Hal ini juga tepat untuk ini fakta yang merujuk legenda Atlas, Tiang Surga. Tidak dapat menanggung beban dari kelebihan penduduk bumi dengan dewa, Atlas runtuh, dan biarkan fajar jatuh langit di atas bumi, menghancurkan itu.

Nama Atlas memang berasal dari makna TLA Yunani radix “menanggung”, didahului oleh affix negatif, yang berarti “tidak”. Oleh karena itu, nama Atlas secara harfiah berarti “yang tidak dapat menanggung [langit]”. Itulah alasan mengapa Atlas (dan Titans lainnya seperti dirinya) sering digambarkan dengan lemah, kaki serpentine. Runtuhnya langit, tentu saja, sebuah alegori cerdas jatuhnya debu vulkanik dan puing-puing dari ledakan jauh dari Mt. Atlas. Dalam mitos Hindu, satu lapisan mengubur satu mantan, sehingga menimbulkan langit yang baru dan bumi yang baru, sama seperti kita baca dalam kitab Wahyu.

atlantis dan meningkatnya phoenix

Di atas adalah, tentu saja, persis pesan Wahyu St Yohanes (21:1) mengenai Yerusalem Baru. Yerusalem Baru adalah Atlantis, terlahir kembali dari abu nya, sebagai semacam Phoenix, burung yang melambangkan surga dalam mitos Yunani. Mitos-mitos itu memang disalin dari Mesir yang, pada gilirannya, cribbed mereka dari India. India dan, lebih tepatnya, Indonesia, adalah tanah yang benar dari Phoenix, seperti relatif mudah untuk menunjukkan, karena dari sana yang datang nama burung Benu orang Mesir dan bahwa dari Phoenix dari Yunani.

Ini burung mistik disebut Vena di Rig Veda. Jadi, jika memang melambangkan Phoenix Atlantis-Paradise resurging dari abu sendiri, karena kami percaya hal itu terjadi, bisa ada sedikit keraguan bahwa legenda adalah awalnya Veda, dan berasal dari Hindia. Nama berarti apa-apa yang masuk akal dalam baik Mesir atau Yunani. Tapi di lidah suci India itu berarti gagasan Eros (Cinta), dan, lebih tepatnya, Matahari Keadilan yang melambangkan Atlantis naik dari perairan jurang primordial. Mitos ini merupakan hakekat dari salah satu dari Yerusalem Surgawi, serta, katakanlah, orang-orang dari Cosmogonies gaib, orang-orang Mesir, dan orang-orang yang paling bangsa kuno lainnya.

Mesir dan asal legenda atlantis

Plato mengakui bahwa dia mempelajari legenda Atlantis dari Solon yang, pada gilirannya, mendapatkannya dari Mesir. Tetapi mereka, pada gilirannya, belajar itu dari Hindu dari Punt (Indonesia). Punt adalah Tanah Leluhur (To-wer), Pulau Api dari mana orang Mesir awalnya datang, di fajar kali, diusir oleh bencana yang diratakan tanah mereka. Dari sana juga datang Arya, orang Ibrani dan Fenisia, serta negara-negara lain yang mendirikan peradaban megah dari zaman dahulu.

Ini adalah dari Atlantis Lemurian primordial yang berasal semua mitos dan tradisi keagamaan, yang sangat yang memungkinkan pendakian Manusia atas binatang di ladang. Dari Atlantis memperoleh semua ilmu pengetahuan dan teknologi kami: pertanian, memelihara ternak, alfabet, metalurgi, astronomi, musik, agama, dan sebagainya. Penemuan ini sangat pintar dan sangat canggih yang mereka tampaknya sebagai alam sebagai udara yang kita napas dan dewa kita sembah. Tapi mereka semua penemuan yang sangat canggih yang datang kepada kita dari fajar kali, dari Atlantises kembar kita benar-benar lupa.

Hal ini di India dan di Indonesia, yang, bahkan sampai hari ini, kami menemukan rahasia Atlantis dan Lemuria tersembunyi di balik tabir tebal mitos dan alegori. Peristiwa penting yang menyamar dalam Hindu dan tradisi keagamaan Budha, atau dikatakan sebagai kisah-kisah menawan seperti yang dari Ramayana dan Mahaharata. Kesalahan yang menyebabkan orang dahulu, bersama dengan peneliti modern, menjadi percaya bahwa Atlantis terletak di Samudera Atlantik mudah dipahami sekarang bahwa kita tahu keberadaan sebenarnya dari benua yang tenggelam. Ketika manusia pindah dari Indonesia ke wilayah Eropa dan Timur Dekat, “Occidental Samudera” dari Hindu menjadi Samudra Oriental, untuk itu kemudian berbaring ke arah timur.

The (Hindu) mitos yang menceritakan tenggelamnya Atlantis di Samudera Occidental menjadi diartikan sebagai mengacu pada Samudera Atlantik, Barat dalam hal Eropa, tempat tinggal baru mereka. The Hindu disebut benua cekung dengan nama Atala (atau Atalas) nama uncannily mirip dengan Atlas dan Atlantis (oleh Menambahkan akhiran dari tis atau tiv = “gunung”, “pulau”, di Dravida, dan diucapkan “Tiw”). Ini adalah dari dasar ini bahwa nama-nama seperti bahwa dari Keftiu misterius dari Mesir, “Kepulauan di Tengah Samudera (” Green Besar “)” akhirnya datang (Keftiu = Kap-tiv = “ibukota pulau” atau ” Skull Island “=” Calvary “di Dravida, bahasa murni Indonesia). Tapi ini adalah sebuah cerita panjang yang kita katakan di tempat lain, menyajikan bukti rinci untuk ini tuduhan aneh dari kita.

pembalikan dari lautan dan arah mata angin

Ini adalah untuk ini “pembalikan” dari Arah Kardinal hanya disebutkan bahwa Plato dan Herodotus membuat referensi, bersama dengan otoritas kuno lainnya. Yang cukup menarik, bahkan Amerindian – yang datang, setidaknya sebagian, dari Indonesia ke Amerika Selatan melalui Samudera Pasifik didorong oleh bencana alam Atlantis – sering membingungkan arah tanah air purba mereka, yang mereka kadang-kadang menempatkan di timur, kadang-kadang di barat. Tapi, anehnya, mereka tidak pernah menempatkan ke arah utara, sebagaimana mestinya, jika mereka datang melalui Selat Bering.

Orang Yunani kuno berusaha untuk memperbaiki mitos panggilan mereka, dengan nama “Atlantic”, seluruh samudra yang mengelilingi Eurasia dan Afrika. Tapi hasilnya bahkan lebih buruk dari sebelumnya dan kebingungan hanya tumbuh. Herodotus digunakan untuk menertawakan ini upaya konyol oleh ahli geografi dari waktunya (Hist. 2:28). Aristoteles, dalam bukunya De Coelo, juga sangat spesifik pada kenyataan bahwa nama “Samudera Atlantik” – yaitu, “Samudra Atlantis” – adalah seluruh lautan, melingkar bumi meliputi.

Jadi, kita dapat menyimpulkan bahwa Atlantis sah dapat dilokalisasi baik di laut kita saat memanggil dengan nama itu, atau, bahkan lebih mungkin, di laut di mana orang dahulu menempatkan legenda mereka dan mereka navigations, Samudera Hindia. Laut ini mereka bernama Erythraean, Atlantik, dan seterusnya, nama-nama yang memang terkait dengan Atlantis, “tanah The Reds”, Phoenicia primordial atau erythraea, yang namanya berarti “yang merah”.

Ini barangkali harus ditekankan bahwa itu adalah nama dari Samudra Atlantik (atau “Lautan Atlantis”) yang berasal dari yang Atlantis, dan bukan sebaliknya. Dan nama yang jauh mendahului Plato, yang disebutkan, f. i, oleh Herodotus, yang menulis History sepenuhnya abad sebelum Plato menulis Critias.. Selain itu, sebagai Herodotus menjelaskan, nama “Samudera Atlantik” awalnya diterapkan ke Samudera Hindia, daripada badan air sekarang dinamakan demikian. Jadi, itu adalah di sisi dunia, dan bukan pada kita bahwa kita harus berharap untuk menemukan Atlantis.

atlas, hercules, atlantis, dan jadwal dari para pahlawan

Mitos Yunani sering mewujudkan kebingungan timur dan barat yang kita hanya menunjukkan. Para perjalanan pahlawan Yunani seperti Hercules, Jason, Ulysses dan Argonauts semua tidak masuk akal bila ditempatkan di Mediterania atau bahkan di Samudra Atlantik. Tapi mereka semua membuat banyak pengertian geografis dan mitos jika kita menempatkan mereka di Samudra Hindia, sebagaimana kita seharusnya. Dan itu memang apa yang kita lakukan, dalam karya-karya yang lebih khusus lain kita tentang hal ini menarik.

Demikian juga, Atlas Titan dan gunung, Mt. Atlas, ditempatkan di mana-mana, dari Hesperia (Spanyol), burung kenari dan Morroco ke Bosporus dan Timur Jauh, pada batas-batas Hades (Neraka). Hasilnya adalah profesi Atlantises dan Pilar Atlas (atau Hercules) yang tidak membuat al akal semua. Memang, dua pahlawan yang dipersonifikasikan Pilar Dunia mewakili dua Atlantises kita bahas lebih lanjut di atas. Mereka dipersonifikasikan sebagai Atlas dan Hercules, si Kembar purba yang kita jumpai di semua Cosmogonies.

Dalam dialog Plato mengenai Atlantis (Critias dan Timaeus), Hercules disebut Gadeiros atau Eumelos, nama-nama yang sesuai dengan sesuatu seperti “Cowboy” atau, lebih “Fencer Sapi”. Nama ini merupakan terjemahan harfiah dari yang dari Setubandha, sebutan Sansekerta dari Indonesia. Nama ini disebabkan oleh fakta bahwa Indonesia memang “pagar keluar” lautan, membagi Pasifik dari Samudera Hindia.

yang ultima thule, si kembar, dan perang hari kiamat

Indonesia adalah, seperti yang kita katakan di atas, Thule Ultima (atau “Batas Ultimate”) dari nenek moyang, perbatasan terakhir yang tidak boleh dilintasi oleh navigator. Ada meletakkan Pilar Hercules dan Atlas, dua Twins primordial. Dalam kedok lain, dua sesuai dengan si kembar dari Gemini (Castor dan Pollux), langsung berasal dari si Kembar Ashvin orang Hindu. Di Mesir mereka berhubungan dengan Seth dan Osiris, dan diperingati oleh dua obelisk diposting di pintu masuk kuil-kuil Mesir.

Hercules adalah, tentu saja, dewa Fenisia (Baal Melkart), pada gilirannya berasal dari Bala atau Bala-Rama (“Rama Kuat”), saudara kembar Krishna. Bala berarti “Kuat” atau “Kekuatan” dalam bahasa Sansekerta, yang disebut sama (Bias = “Kekuatan”) dalam bahasa Yunani dan lainnya. Krishna adalah Pilar Dunia, jelas personifikasi Atlantis.

Lebih tepatnya, si Kembar mempersonifikasikan dua balapan dari pirang (Aryo-Semit) dan brunets atau “merah” (Dravidas), ditakdirkan untuk melawan dimanapun mereka bertemu. Kedua warna ini berasal dari Eden (Lemuria), surga primordial di mana kemanusiaan awalnya muncul. Osiris, dewa Mesir, juga memainkan peran Pilar Cosmic (Djed), peran ia berbagi dengan Seth, kembar dan ganda. Tapi ini simbolisme mitos pada akhirnya berasal dari bahwa dari Siwa sebagai Sthanu, yang “Pilar Dunia” dan bahwa Shesha (atau Vritra), Cosmic Serpent yang merupakan pola dasar dari Seth-Typhon.

pertempuran dari anak-anak terang dan anak-anak kegelapan

Si Kembar – seperti Deva dan Asura orang Hindu dan Anak-anak Cahaya dan Anak-anak Kegelapan dari Esseni – yang selalu personifikasi dari dua ras yang sengketa dunia hegemoni sejak fajar kali. Itu perang mereka, menurut Plato – yang menyebut mereka “Yunani” dan Atlantis – yang menyebabkan kehancuran Atlantis.

Tidak ada alasan untuk meragukan bahwa filsuf besar memang transmisi tradisi kuno setia. Sebab, kita mulai belajar lagi dari awal bahwa perang global yang memang bisa menyebabkan akhir dunia. Pada kenyataannya, itu adalah perang tanpa akhir yang sama yang ancaman kita sekarang seperti yang terjadi pada awal kali. Ini kenyataan yang menakutkan ini diceritakan dalam Ramayana, Mahabharata dan di dalam Iliad, belum lagi mitos dan tradisi lainnya.

Namun perang Atlantis juga Perang Armageddon dikisahkan dalam Kitab Wahyu. Perang ini adalah kenyataan pengulangan atau replika dari pertempuran, di seluruh dunia primordial antara Tuhan dan Setan. Makhluk-makhluk perkasa adalah sama dengan apa yang disebut Titans (atau Giants) di Yunani. Perang mereka adalah, seperti Plato dan para komentatornya menjelaskan secara rinci, sama dengan salah satu dari Atlantis.

Armageddon berarti (dalam bahasa Ibrani) sama dengan Shambhalla (dalam bahasa Sansekerta), “Dataran Gathering”. Ada tentara dunia akan berkumpul, di akhir zaman, untuk “perang yang mengakhiri semua perang”, karena itu akan menutup Kali Yuga. Perspektif memang tampaknya menakutkan nyata, tidak memang? Dongeng atau Realita? Agama atau Sumpah serapah? Ilmu atau Nonsense bertakhyul? Kita cenderung percaya bahwa nenek moyang kita berbicara dengan sungguh-sungguh, dan bahwa perang Armaggedon dan akhir dunia cepat menjadi segala kemungkinan terlalu nyata.

adalah mars dan venus contoh surgawi?

Kami tidak ingin terlihat alarmists, sebagai pesan kami memang salah satu harapan dan keselamatan, dan bukan dari “berdebar Bible”. Penemuan baru-baru sisa-sisa hidup punah di Mars membawa pelajaran kenangan yang layak detail. Bumi telah, di masa lalu, korban bencana yang tak terhitung jumlahnya yang hampir dihapuskan Hidup sama sekali. Ini cataclysms adalah karena penyebab yang berbeda seperti jatuh dan komet asteroidal atau cataclysms vulkanik membawa atau menonaktifkan Zaman Es. Tidak mustahil, perang seperti Perang Atlantis dan Pertempuran para Dewa memang bisa terjadi di masa lalu yang jauh, benar-benar lupa bahwa hidup dalam mitos dan tradisi suci dari mana-mana.

Mungkin perang kami hanya melanjutkan ini dan lain-lain yang mungkin terjadi di Mars dan Venus, menghancurkan Kehidupan di sana, jika tidak dalam Solar Systems lain juga. Bahkan mungkin terjadi bahwa Bangs Besar dan Creations memang proses siklik yang muncul kembali secara periodik, seperti halnya tradisi Hindu pada Eras Siklus menegaskan secara rinci. Kepunahan dinosaurus, dan asal-usul Bulan – ditarik keluar dari Bumi dengan dampak planetoidal – adalah contoh dari cataclysms serius tersebut. Ribuan kawah raksasa – besar seperti yang di Bulan, meskipun hampir dihapuskan oleh erosi – masih diamati di bumi, sebagai ilmuwan mulai menemukan. Ratusan kali di masa lalu kami telah memiliki kepunahan besar Kehidupan di bumi.

Banyak kali di dunia masa lalu kami hampir menjadi sebagai “kosong dan gelap dan tanpa bentuk” pada Penciptaan, ketika Tuhan membentuk kembali bumi untuk terakhir kalinya. The uniformitarianisme Darwin dan Lyell tidak lebih dari keyakinan naif dalam doktrin Panglossian bahwa “segala sesuatu hanya terjadi menjadi lebih baik, yang terbaik dari semua kemungkinan dunia”.

Fosil dan kepunahan di sini untuk membuktikan, seperti melakukan Geologi dan ilmu-ilmu lainnya, yang Catastrophism adalah fitur Alam sebanyak, dan mungkin bahkan lebih, daripada fenomena uniformitarian. Ribuan Apollo dan Amor objek segerombolan melintasi orbit bumi, siap menyerang kita pada saat itu juga dengan kekuatan satu juta megaton dan lebih. Gagasan bahwa Tuhan nikmat manusia “atas binatang di ladang” hanya sendiri naif kita, egois gagasan tentang apa yang Allah akan terlihat seperti. Lebih mungkin, Ia menganggap Hidup semua sebagai sakral, sebagai hasil karya-Nya sendiri, jika Dia ada sama sekali. Itulah yang disangkal Alam menunjukkan dalam praktek sepanjang waktu.

Mars, dengan residu yang mati Hidup, dengan lautan yang kosong dan kering, dengan badai yang mengerikan debu menyapu kekosongan tak berujung dan kehancuran, di sini untuk membuktikan kepada semua bahwa Tuhan – atau, seperti beberapa Bumi kehendak, Alam atau Ibu – kadang kehilangan / nya amarahnya dan memadamkan Hidup sama sekali. Ini hampir terjadi di Banjir, sebagai mitos memberitahu kami. The tumbal Atlantis – mungkin karena mereka berdosa, mungkin karena mereka berperang – hampir mengambil sisa dari kita bersama. Venus adalah contoh lain, secara terbalik, bahwa planet-planet memang bisa mati dan menjadi seperti steril Bulan. Dan mungkin, bumi itu sendiri hanya “me-reset kembali ke nol” sekitar empat miliar tahun lalu, saat Bulan ditarik keluar dari itu oleh dampak meteor raksasa ukuran planetoidal.

atlantis dan ilusi uniformitarianisme Darwin

Seperti kita hanya berkata, Teori Evolusi Darwin uniformitarian hanya sebuah ilusi mati-keras ilmuwan. Apa dunia menyajikan kita sehari-hari adalah rangkaian tanpa akhir cataclysms semakin besar, mulai dari atom smashing ke Big Bang. Kami baru saja menonton sebuah komet memukul Jupiter dan membuka luka pada planet yang sama besarnya dengan seluruh bumi. Mars menunjukkan semua tanda-tanda yang telah terkena tubuh berukuran planetoidal, yang membuka sebuah kawah besar di satu sisi dan mendorong Olympus Mons di satu berlawanan. Mungkin itu adalah bencana ini yang padam Kehidupan di Planet Merah. Venus juga menyajikan sisa-sisa bencana serupa. Mungkin kita hanya terdampar di bumi, ditakdirkan untuk menjadi punah bila waktu kita diberikan berakhir yang tahu kapan?

Hidup adalah ilusi, karena semua hal, seperti Hindu mengajarkan kita. Menurut mereka, bahkan para dewa akhirnya mati, dan digantikan oleh yang lebih baik, bentuk-bentuk yang saleh lebih berkembang. Ilusi juga teori suprematist yang menegaskan bahwa Peradaban pertama muncul di Atlantis Occidental yang pernah ada, keluar dari saham Europoid. Tapi Peradaban berkembang pada saat seluruh Eropa hampir sepenuhnya ditutupi oleh gletser tebal mil yang diberikan hidup sangat sedikit dan kurang.

Plato Atlantis adalah, sebaliknya, digambarkan sebagai surga tropis mewah, dihiasi dengan logam, kuda, gajah, kelapa, nanas, parfum, kayu aromatik dan fitur lainnya yang merupakan eksklusivitas dari India dan Indonesia di dunia kuno. Apakah filsuf besar bermimpi, atau ia memang mendasarkan dirinya pada Kitab Suci sekarang hilang dalam api unggun dari Inkuisisi Kudus?

The Atlantis Atlantik adalah ilusi juga, sama seperti adalah Kreta, Afrika, Amerika, Eropa Utara dan orang-orang Laut Hitam. The Atlantis yang benar, pola dasar dari semua Atlantises lainnya adalah Indonesia, atau lebih tepatnya, benua cekung yang luas dikelilingi oleh busur kepulauan. Hal ini ada bahwa kita memiliki “laut innavigable” Plato, yang sama disebutkan oleh navigator. seperti Pytheas, Himilco, Hanno dan lain-lain. Inilah Atlantis primordial yang berfungsi sebagai model untuk Atlantis kedua – satu dari Lembah Indus – serta untuk surga segudang serupa lainnya yang kita hadapi dalam semua tradisi agama kuno dan mitologi.

Krakatau gunung berapi dan “laut innavigable” dari atlantis

Fitur lain, pusat unik Atlantis adalah lautan, diberikan “innavigable” sebagai akibat dari bencana tersebut, seperti yang dilaporkan oleh Plato dan otoritas kuno lainnya. Seperti yang telah disebutkan lebih lanjut di atas, lautan Atlantis adalah innavigable karena mereka tertutup tebal dengan bank raksasa mengambang, batu apung-api. Ini apung dikeluarkan oleh ledakan raksasa Gunung vulkanik. Atlas, salah satu yang menyebabkan foundering dari Benua Hilang ..

Fenomena yang sama memang terjadi – di ledakan gunung berapi Krakatau yang telah disebutkan lebih lanjut di atas – dalam skala yang jauh lebih kecil, tapi cukup besar untuk menjadi salah satu bencana terbesar di dunia satu. Pembentukan batu apung – semacam batu “buih” yang terbuat dari kaca mengandung silika – adalah karakteristik dari gunung berapi di Indonesia, dan memang penyebab letusan eksplosif mereka kekuatan tak tertandingi. Fenomena ini cukup mirip dengan “popping” popcorn.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s